Islam dan Harapan

Seiring sejalan dengan harapan merupakan tunjangan bagi rakyat untuk memiliki islam secara urtuh. Dengan berpegang teguh akan norma dan kecintaan kepada islam akan membawa kebahagian yang melulu akan keselarasan kehidupan dunia yang kian terasa mendapat teguran sang Pencipta. Telah banyak langkah manusia yang memilih jalan dengan akal dan hak asasi manusia tetapi tak kunjung dating harapan besar bagi bumi terasa damai dan indah.

Langkah keras dan tak penuh kesabaran embuat hasil begitu tidak berarti, mungkin ini merupakan langkah yang salah dan hanya memberikan rasa tak nyaman. Dalam hal ini terasa begitu nyata langkah tak berarti tidak memiliki arti. Cobalah menengok masa masa keemasan itu datang semua mendasar kepada pembangunan akhlak bukan bersikap tak relevan dan tidak bertanggung jawab. Kembalilah kepasda Allah SWT, Dia akan selalu tetap Maha Kuasa dalam kebijakan dan kebaikan dengan cara-Nya tersendiri. Sadarlah bahwa bangunan yang indah itu berasal dari perjuangan tauladan Rasullulah SAW, yang mengedapankan akhlak bagi pembagungan kemenangan yang mendalam dan begitu memiliki rasa hormat yang tinggi.

Berawal dari rasa takut kepada Allah SWT, lalu ibumu lalu ayahmu dan jagalah mulutmu pertanda menghormati dan menghargai menyentuh jiwa yang paling dalam dan selalu terpendam dalam kehidupan manusia hingga akhir hayat. Lalu disertai dengan Shalat maka waktu yang terbagi adalah menghormati Tuhan dan yang sebelumnya yakni keluarga. Lalu zakat agar juga menambah rasa hormat bagi yang lain sehingga tercipta keselarasan antara kesemuanya baik itu tetangga maupun orang lain.

Lalu jika kita memasuki bulan Ramadhan setiap islam berkewajiban menjalan puasa hingga tercipta penahanan hawa nafsu hingga manusia itu tidak terpecah belah. Dan membawa kesadaran akan manfaat dan kegunaan hasil jerih payah menjalani puasa lalu hiruplah udara alam dan rasakan aromanya apakah kamu merasakan amarah dalam jiwa? Tentu tidak dikarenakan manusia yang menjalankan puasa menekan hawa nafsu sesuai dengan kemampuannya dan jika kembali bulan Ramadhan yang akan datang diharapkan lebih baik lagi dari sebelumnya agar lebih mendekatkan arah harapan setiap manusia yakni kedamaian yang menyeluruh bagi kehidupan beragama dan bahkan dunia.

Lalu arah Baitullah diarahkan agar setiap islam menemukan harapan baru akan sebuah sejarah pembangunannya dengan meneladani Guru Besar bagi semua penganut agama islam Yaitu Rasulullah SAW, agar kalian tidak tersesat dan hanya menekankan ego sendiri. Bukti telah ada dan kita rasakan hingga masa ini, maka untuk dapat meng-emas- kan nama islam kembali adalah kembali kepada Allah SAW dan RasulNya. Dengan Alqur’an dan Al Hadits maka Islam dan Harapan kedamaian tercipta dengan kesabaran manusia penjalan as-sunnah.

Shalat Lima Waktu

Ibadah seorang muslim salahsatunya adalah mendirikan shalat yang lima waktu. Shalat merupakan sifat yang wajib bagi setiap orang islam. Shalat ibarat symbol bagi ibadah yang paling utama, karena dengannya setiap orang tahu bahwa kita beragama islam. Di dalam shalat terbagi atas dua bagian yaitu wajib dan sunnah. Yang wajib artinya harus dikerjakan, sedang yang sunnah tidak dikerjakan tidak apa-apa, tetapi jika dikerjakan semakin lebih baiklah agama dan dirinya.

Shalat yang lebih baik sangat dianjurkan tumaninanya, yang dimaksud dengan tumanina adalah berhenti sesaat setelah lafadz shalat dan berhenti sesaat setiap ada gerakan perpindahan dari berdiri ke ruku, dari ruku ke sujud dan seterusnya. Apabila tumanina diperhatikan akan terasa shalat itu ke arah khusyu’ yang insya Allah akan menjadikan sempurna shalatnya. Sungguh ini sangat dianjurkan bagi setiap muslim.

Shalat lima waktu itu ibarat membersihkan diri dari kejahatan. Dengan adanya lima waktu kita selalu ingat kepada Tuhan dan diberikan kedekatan hati kepada sang Kholik. Dan barang siapa manusia yang dekat dengan Allah S.W.T insya Allah akan dihindarkan dari kejahatan yang disengaja maupun yang tidak disengaja dari kejahatan yang kecil bahkan sampai dari kejahatan yang besar sekalipun.

Setiap manusia tidak pernah diberitahu akan waktu yang akan berakhir bagi setiap egonya (maksud ego : diri sendiri). Dan dari sinilah kekuatan yang Maha Besar dan Maha Kuasa benar-benar besar dan berkuasa. Secara tak langsung manusia itu diciptakan dari tidak tahu menjadi tahu dan tidak bisa tahu akan sesuatu yang akan terjadi nanti dan hanya sang Kholiklah yang sangat tahu akan hal ini. Jadi waktu adalah hal yang sangat bisa dimanfaatkan di saat waktu itu ada dan waktu berakhir saat waktu itu tidak ada lagi.

Dari tulisan pendek diatas jika disimpulkan : Shalat Lima Waktu itu sangat baik karena ia mengatur waktu antara dua hubungan, yaitu manusia dengan manusia dan manusia dengan Tuhan. Agar keduanya tidak terlepas maka pentinglah shalat lima waktu dalam agama islam. Kelak sangat beguna bagi semua pemeluknya.